Perencanaan Pendidikan


PERENCANAAN PENDIDIKAN

A. DASAR-DASAR PERENCANAAN

1. Pengertian

Pengertian    perencanaan (planning) adalah proses dasar (fundamen) dan suatu fungsi utama dari manajemen dalam hal memberikan  kepada organisasi, cara memutuskan suatu tujuan yang akan dicapai dalam menetapkan prosedur terbaik untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut. (menurut prof. H.l.m. Sadli  dkk)

Planning adalah suatu proses, suatu aktivitas. Sedangkan plan (rencana) adalah suatu kewajiban/perbuatan yang dianggap perlu untuk mencapai hasil tertentu, merupakan pedoman kearah mana orgnisasi “(pendidikan)” tersebut akan bergerak.

Antara plan dan planning sangat berhubungan erat. Perencanaan sebagai salah satu fungsi manajemen memegang peranan penting dibandingkan dengan fungsi manajemen lainnya, sebab pengrganisasian, pengarahan dan pengawasan hanya tinggal melaksanakan keputusan yang telah disusun dalam sebuah perencanaan.

Perencanaan sering dihubungkan dengan masalah memilih. Artinya kita memilih tujuan dan cara terbaik, untuk mencapai tujuan dari beberapa alternatif yang ada. Tanpa alternatif perencanaan tidak ada.

Pandangan lain mengatakan, perencanaan disebut sebagai kumpulan daripada keputusan-keputusan yang telah disepakati, karena di dalamnya mengandung beberapa peraturan dalam penggunaan : waktu, sumber daya yang dimiliki, dan upaya untuk mewujudkan apa yang ingin kita capai, menghindari hal-hal yang tidak kita inginkan, karena rencana adalah dasar pengendalian.

Perencanaan adalah proses yang tidak berakhir bila rencana itu telah ditetapkan. Perencanaan dibutuhkan di semua tingkatan dan mempunyai dampak potensial terhadap suksesnya organisasi  bidang (pendidikan)

2. Tahap-tahap Perencanaan

Aspek terpenting dalam perencanaan termasuk perencanaan pendidikan adalah pembuatan keputusan. (decision making).

Keputusan-keputusan harus dibuat pada setiap bagian proses perencanaan, dimana setiap kegiatan perencanaan harus melalui

a. Menentukan tujuan

Dengan adanya tujuan  yang jelas dan terarah dari suatu lembaga  atau organisasi, maka sumber daya yang akan  dipergunakan menjadi  efektif dan  efisien.

b. Merumuskan keadaan sekarang

Oleh karena tujuan dan perencanaan menyangkut waktu mendatang, para pengambil keputusan harus memahami lebih dahulu posisi lembaga atau organisasi pada saat ini. Untuk itu dilakukan pengumpulan data dan informasi  yang dipakai sebagai dasar proyeksi ke depan.

c. Mengidentifikasi kemudahan dan hambatan

Pada tahap ini perlu diidentifikasi semua kekuatan dan semua kelemahan yang ada di lembaga atau organisasi, ini sebagai ukuran atas kemampuan lembaga atau organisasi dalam mencapai tujuan. Sebagai kemudahan dan hambatan yang berasal dari dalam sendiri maupun dari luar lembaga, hal ini dilaukan agar pada suatu saat bila ada hambatan akan mudah di atasi.

d. Mengembangkan serangkaian kegiatan

Pada tahap ini merupakan tahap terakhir dalam perencanaan, karena itu langkah yang perlu dilakukan adalah;

  1. Menyusun berbagai alternatif tindakan yang bisa diambil untuk  mencpai tujuan.
  2. Alternatif tersebut dinilai dan dibandingkan
  3. Setelah itu dipilih salah satu alternatif yang terbaik.

3. Tujuan Perencanaan

Tujuannnya adalah  memberikan pengertian dasar untuk arah dari seluruh kegiatan lembaga atau organisasi. Tujuan terdiri dari:

a. Maksud  (purpose)

Untuk mencapai tujuan lembaga termasuk pendidikan, para pemimpin menggunakan “maksud” sebagai kerja, setelah itu menentukan “misi” yang khas dan merencanakan apa-apa yang menjadi “sasaran” yang diarahkan demi mencapai “misi tadi”, baru dijabarkan sasaran tersebut ke dalam strategi atau rencana-rencana strategi formal.

b. Misi (mission)

Maksud (purpuse) disini artinya apa yang menjadi maksud/peranan. Apa yang utama diharapkan di dalam suatu organisasi. Untuk  kata misi disini artinya suatu arah umum yang merupakan cirikhas suatu organisasi dimana tujuan suatu lembaga dalam hal ini pendidikan yang memproduksi sdm. Misalnya fkip unib misinya adalah mewujudkan lembaga pendidikan dan keguruan  yang unggul dan mampu menghasilkan pendidik dan pengelola satuan pendidikan yang kompeten, berkepribadian dan  profesional dalam bidangnya.

c. Sasaran (objectives)

Sasaran artinya target-target yang harus dicapai dalam misi yang dilaksanakan.

d. Strategi

Strategi adalah program umum untuk mencapai sasaran organisasi dalam ranka melaksanakan misi. Dengan melakukan strategi akan menentukan suatu arah yang terpadu dari seluruh sasaran organisasi dan menjadi petunjuk dalam penggunaan sumber-sumber organisasi yang dipakai untuk mencapai sasaran.

Pada dasarnya tujuan perencanaan adalah untuk melihat apakah semua program yang telah disusun dapat dipergunakan untuk meningkatkan kemungkinan lain pencapaian tujuan-tujuan diwaktu yang akan datang, yaitu meningkatkan pembuatan keputusan yang lebih baik. Atas dasar ini pula maka tujuan perencanaan adalah :

  1. Dapat membantu para manajer menyeleksi  alternatif-alteratif tujuan, kebijaksanaan-kebijaksanaan, program dan prosedur.
  2. Sebagai suatu landasan untuk mengendalikan, atau alat kontrol.
  3. Memberikan gambaran yang lengkap dan jelas mengenai seluruh pekerjaan.
  4. Sebagai alat untuk membantu penggunaan alat pengukuran hasil kerja.
  5. Merupakan pekerjaan membuat hal-hal terjadi sebagaimana dikehendaki.
  6. Perencanaan pada dasarnya adalah proses pemikiran, penentuan tindakan-tindakan secara sadar berdasarkan keputusan-keputusan menyangkut tujuan, fakta dan ramalan-ramalan.
  7. Seluruh kegiatan dalam organisasi dilakukan secara teratur dan bertujuan.
  8. Dengan perencanaan dapat memperkecil resiko yang dihadapi pada masa yang akan atang.
  9. Dengan perencanaan membuat semua tindakan menjadi ekonomis karena semua potensi yang dimiliki terarah dengan baik pada tujuan.
  10. Perencanaan pada asasnya adalah memilih dan persoalan dan timbul bilamana alternatif cara bertindak ditemukan.

4. Bentuk perencanaan

a. Program, yaitu suatu rencana sekali pakai yang meliputi sejumlah beasar kegiatan, perenciannya, tahap-tahap dalam menyelsaikan suatu pekerjaan secara berurutan. Isi dari   suatu program yaitu:

  1. Langkah-langkah pokok yang diperlukan untuk mencapai sasaran.
  2. Gambaran unit lembaga atau organisasi yang melaksanakan masing-masing langkah
  3. Urutan dan waktu dari setiap langkah

b. Standar, ukuran yang ditetapkan sebagai alat ukur terhadap hasil yang dicapai. Standar ini berupa mutu atau jumlah atau ke dua-duanya.

c. Anggaran atau budgeting, perencanaan dalam bidang anggaran yaitu rencana penggunaan sumber-sumber keuangan guna pelaksanaan kegiatan.

d. Metode yaitu cara tertentu dalam menyelesaikan suatu pekerjaan.

e. Prosedur, yaitu suatu rangkaian tata kerja atau tata cara kerjasama dalam menyelesaikan suatu pekerjaan. Didalamnya terdapat instruksi yang diperinci dalam melaksanakan kegiatan secara teratur, ditentukan urutan-urutan kegiatan yang harus dilalui seseorang manajer puncak sampai manajer bawah.

f. Jadwal/waktu, yaitu skedul yang menitik beratkan dalam penggunaan waktu, menetapkan batas waktu dalam menyelesaikan tiap-tiap langkah tindakan. Dalam perencanaan diproyeksikan mengenai keadaan yang akan datang agar dapat ditentukan  masalah dan kesempatan apa yang akan dijumpai lembaga.

Faktor waktu mempunyai pengaruh besar pada setiap perencanaan. Hal ini mencakup tiga hal, karena:

  1. Waktu diperlukan untuk pelaksnaan perencanaan efektif.
  2. Waktu diperlukan untuk melanjutkan langkah perencanaan, dengan waktu akan didapat data dan memperhitungkan semua kemungkinan.
  3. Jumlah (rentangan) waktu yang tercakup dalam perencanaan harus dipertimbangkan.

 

B. PERENCANAAN PENDIDIKAN

1. Pengertian Perencanaan Pendidikan

Dalam usaha kita mempelajari perencanaan pendidikan, titik tolak kesepakatan merupakan hal yang amat penting. Dengan demikian kita tidak akan mempunyai penafsiran yang berbeda-beda tentang   makna    perencanaan pendidikan itu.

Dilihat dari terminologinya perencanaan pendidikan terdiri dari dua kata yaitu: perencanaan dan pendidikan. Perencanaan berasal dari kata rencana, yaitu suatu proyeksi tentang apa yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan yang valid (sahih) dan bernilai.

Kaufman (1972) mendefinisikan perencanaan sebagai suatu proses untuk menetapkan “ke mana harus pergi” dan mengidentifikasikan prasyarat untuk sampai ke “tempat” itu dengan   cara yang paling    efektif   dan    efisien.

Perencanaan merupakan spesifikasi dari tujuan yang ingin dicapai dan cara-cara yang akan ditempuh untuk mencapai tujuan tersebut. Pengertian ini mengandung 6 pokok pikiran sebagai berikut:

  1. Perencanaan melibatkan proses penetapan keadaan masa depan yang dinginkan
  2. Keadaan masa depan yang diinginkan itu selanjutnya  dibandingkan dengan keadaan sekarang, sehinga dapat dilihat kesejangannya.
  3. Untuk menutup kesenjangan itu perlu dilakukan suatu usaha-usaha.
  4. Usaha yang dilakukan untuk menutup kesenjangan itu beraneka ragam dan merupakan alternatif yang mungkin ditempuh.
  5. Pilihan alternatif yang paling baik, dalam arti   mempunyai nilai efektifitas dan efisiensi yang paling tinggi, dan   perlu dilakukan.

Alternatif yang dipilih itu harus dirinci sehingga dapat menjadi pedoman dalam pengambilan keputusan apabila dilaksanakan.

Sedangkan kata pendidikan menurut good (1959: 191) mempunyai arti:

  1. The aggregate of all the processes by means of which a person develops abilities, attitudes, and other forms of positive value in the society  in which he lives.
  2. The social process by which people are subjected the influence of a selected and contrilled environment (especially that the school)  so that they may attaint social competence and optimum individual development.

Dari pengertian teminologi itu  dapat diambil kesimpulan bahwa perencanaan pendidikan adalah suatu proses untuk menetapkan tujuan, menyediakan fasilitas  serta lingkungan tertentu, mengidentifikasi prasyarat untuk mencapai tujuan yang telah ditetapkan, serta menetapkan cara yang efektif dan efisien  dalam usaha membentuk manusia agar memiliki kompetensi sosial dan individual secara maksimal.

Secara sederhana dikemukakan oleh coombs (1970) sebagai aplikasi analsis rasional  dan sistematik dalam proses pengembangan pendidikan yang bertujuan meningkatkan efektivitas dan efisiensi pendidikan dalam usahanya untuk memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan pendidikan  baik tujuan yang berhubungan dengan anak didik maupun masyarakat.

2. Sejarah Perkembangan Perencanaan Pendidikan

2500 tahun yang lalu  perencanaan pendidikan itu sudah ada, dimana bangsa sparta telah merencanakan pendidikan untuk merealisasikan tujuan militer, sosial dan ekonomi mereka.

Plato dalam bukunya “republik” menulis tentang : rencana pendidikan yang dapat menjamin tersedianya tenaga kepemimpinan dan politik yang dibutuhkan oleh athena.

Cina dalam masa pemerintahan dinasti han dan peru pada masa kejayaan, inca merencanakan pendidikan mereka untuk menjamin kelangsungan hidup negara masing-masing.

Timbulnya aliran libralisme di eropa pada akhir abad 18 dan 19 misalnya menghasilkan berbagai usul yang dinamakan “rencana pendidikan”, dan “reformasi  mengajar” sebagai sarana untuk mengadakan reformasi sosial. Salah satu rencana yang terkenal pada saat itu adalah rencana yang dibuat oleh diderot yang berjudul “plan d’une universite pour le gouverment de russie” yang disiapkannya atas permintaan ratu catherina II.

Bangsa rusia 2/3 rakyatnya butahuruf pada saat dibuatnya rencana 5 tahunan pertama yang dibuat 1923 menjadi salah satu negara yang pendidikannya sangat maju dalam waktu kurang dari 50 tahun.

Selain bersumber dari  perkembangan besaran seperti yang dikemukakan di atas perencanaan pendidikan modern juga bersumber dari kegiatan yang bersifat rutin seperti perencanaan pada suatu daerah tentang berapa banyak siswa/mhs yang akan ditampung dalam satu lembaga pendidikan, berupa banyak ruangan, guru, bangku, buku, dan sebagainya yang diperlukan pada tahun berikutnya dan perencanaan rutin lainnya yang dilakukan oleh para administrator pendidikan.

Pada tahap awal perkembangannya perencanaan pendidikan mempunyai ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Merupakan rencana jangka pendek yang pragmentaris, dan tidak terintegrasi lebih-lebih kalau dilihat dari kebutuhan masyarakat.
  2. Tidak berasifat dinamik dan fleksibel.

Ciri-ciri tersebut di atas sebetulnya merupakan suatu kelemahan, usaha untuk mengatasinya adalah menyusun dan menefrapkan perencanaan pendidikan modern.

Di indonesia contoh sejarah perkembangan perencanaan pendidikan adalah sejak dituangkannya konsep pendidikan di dalam uud 1945, banyak lahir undang-undang dan peraturan pemerintah tentang pendidikan..

3. Pentingnya Perencanaan Pendidikan

Dalam keseluruhan proses pendidikan, perencanaan pendidikan mmerupakan langkah utama yang sangat penting. Karena perencanaan pendidikan dimaksudkan untuk mengarahkan dana dan tenaga yang terbatas, sehingga dapat menyumbang tercapainya tujuan pendidikan yang telah ditetapkan secara maksimal.

Pentingnya perencanaan pendidikan dapat diuraikan sebagai berikut, perencanaan pendidikan:

  1. Merupakan usaha untuk menetapkan atau memformulasikan     tujuan yang dipilih. Oleh karena itu perencanaan dapat memberikan arah usaha pendidikan dengan jelaas.
  2. Memungkinkan kita dapat mengetahui sampai dimana tujuan pendidikan yang ditetapkan telah dicapai.
  3. Memudahkan kita untuk mengidentifikasi hambatan-hambatan yang timbul dalam usaha mencapai tujuan pendidikan.
  4. Memungkinkan kita untuk menghindari pertumbuhan dan perkembangan suatu usaha yang tak terkontrol, misalnya dalam mengembangkan kurikulum, kita mempunyai kecenderungan untuk selalu menambah jumlah dan jenis matakuliah dari yang sudah ada.

4. Proses Perencanaan Pendidikan

Ada enam  tahap tentang proses perencanaan pendidikan yaitu:

  1. Pra perencanaan
  2. Perencanaan awal
  3. Formulasi rencana
  4. Elaborasi rencana
  5. Implementasi rencana
  6. Evaluasi dan perencanaan ulang.

a. Tahap pra perencanaan

Di perguruan tinggi misalnya kita mengenal pusat-pusat perencanaan. Pada tingkat diknas, kita mengenal biro perencanaan. Seandainya badan atau bagian perencanaan itu tidak ada, maka tahap pra perencanaan harus mulai dari: a. Menciptakan badan yang bertugas dalam melaksanakan fungsi perencanaan, b. Menetapkan prosedur perencanaan, c. Mengadakan reorganisasi struktural mekanisme administrasi suatu lembaga agar mampu berpartisipasi dalam proses serta implementasi perencanaan  itu, d. Menetapkan mekanisme serta prosedur untuk mengumpulkan dan menganalisis data yang diperlukan dalam perencanaan.

Jika badan perencanaan itu sudah ada, tugas pada tahap ini adalah  meminta otoritas dalam pendidikan, misalnya rektor utk merumuskan tujuan yang ingin dicapai.

b. Tahap perencanaan awal

Terdiri dari:

1)      Kegiatan diagnosis

Tahap diagnosis merupakan kegiatan membandingkan output yang diharapkan dengan apa yang telah dicapai sekarang. Diagnosis bertujuan untuk melihat apakah suatu rencana yang telah dilaksanakan itu memadai dan relevan untuk mencapai tujuan secara efektif dan efisien.

2)      Formulasi kebijakan

Kebijakan memberikan arah kepada usaha memperbaiki kelemahan dan kekurangan suatu rencana. Kebijakan harus dirumuskan sedemikian rupa sehingga merupakan kerangka kerja dalam mana keputusan-keputusan yang lebih kecil  dan lebih terperenci dibuat. Kegiatan merumuskan kebijakan disebut dengan formulasi kebijakan. Kebijakan merupakan fungsi politis yang dibuat  oleh orang yang berwenang dalam organisasi pendidikan.

3)      Penilaian kebutuhan

4)      Perhitungan biaya

Dengan menggunakan data  tentang biaya tahun sebelumnya, tiap-tiap butir kebutuhan tersebut dihitung biayanya dengan memperhatikan naik turunnya harga. Sesudah perhitungan biaya ini selesai perencana dapat mengetahui jumlah keseluruhan biaya yang diperlukan untuk seluruh program.

5)      Penetapan target.

Perencana melihat dan meneliti kembali kebutuhan yang telah diidentifikasi, menetapkan prioritas program dan menetapkan tingkat pencapaian yang realistik dari suatu tujuan yang ditetapkan, sehingga dapat ditentukan program mana yang paling relevan dan efektif, hal ini dilihat dari tersedianya dana.

c. Tahap formulasi rencana

Perencanaan mempunyai dua maksud. Pertama menyiapkan seperangkat keputusan yang akan diambil oleh otoritas, ke dua menyediakan pola dasar pelaksanaan (blue-print for action) yang akan dilaksanakan oleh berbagai satuan organisasi yang bertanggungjawab dalam implementasi keputusan-keputusan tersebut.

Sehubungan dengan kedua hal tersebut, otoritas memerlukan pernyataan (statement) yang jelas   tetang:  apa yang akan yang diusulkan, mengapa diusulkan, dan bagaimana pelaksanaannya.

Ketiga hal tersebut  adalah merupakan isi dari rencana pendidikan. Persiapan untuk menyiapkan dokumen tersebut dinamakan formulasi rencana, yang harus ditulis singkat lengkap dan padat.

d. Tahap elaborasi rencana

Rencana pendidikan pada dasarnya adalah merupakan suatu dokumen singkat, padat dan lengkap. Dengan demikian sebelum rencana itu diimplementasikan, perlu dilakukan  elaborasi. Artinya  diperinci sedimikian rupa sehingga setiap tugas dari unit-unit dalam organisasi pendidikan menjadi jelas.

Ada dua langkah yang harus ditempuh dalam proses  elaborasi yaitu:

  1. Pembuatan program (programming) yaitu membagi rencana menjadi area-area pelaksanaan yang masing-masing mempunyai tujuan spesifik. Tiap area pelaksanaan dinamakan program. Lazimnya program  terdiri dari kelompok kegiatan yang diawasi oleh unit administrasi yang sama.
  2. Identifikasi dan formulasi proyek. Tiap program terdiri dari kelompok aktivitas-aktivitas sejenis yang dibuat dalam rangka menghitung dan mengalokasikan dana dalam pelaksanaan. Kelompok kegiatan ini dinamakan proyek. Tujuan proyek merupakan sub tujuan program dan merupakan tujuan yang spesifik. Formulasi proyek adalah tugas untuk merinci siapa pelaksana, berapa besar biaya, dimana tempat, berapa lama waktunya dan hal lain yang dianggap perlu dalam suatu proyek.

Sebelum suatu rencana dielaborasi dalam bentuk program dan proyek, rencana tersebut belum dapat dilaksanakannya. Oleh karena itu pemrograman dan perumusan dalam proses perencanaan harus dilakukan lebih dahulu.

Kebanyakan rencana yang tidak dapat dilaksanakan, diakibatkan oleh kelemahan dalam tahap pembuatan program ini.

e. Tahap implementasi rencana.

Implementassi rencana pendidikan dimulai pada saat proyek- proyek itu dilaksanakan. Disini proses perencanaan bergabung dengan proses manajemen. Dengan menggunakan budget serta rencana tahunan sebagai instrumen utama, kerangka kerja organisasi untuk melaksanakan berbagai proyek dapat dikembangkan. Sumber-sumber manusia, dana dan material kemudian dialokasikan untuk setiap proyek. Jadwal dan waktu suatu proyek juga ditetapkan.

f. Tahap evaluasi dan perencanaan ulang

Pada waktu melaksanakan perencanaan pendidikan, ditetapkan pula mekanisme untuk mengevaluasi kemajuan serta mendeteksi penyimpangannya. Proses evaluasi itu dilaksanakan secara berkesinambungan.

Guna evaluasi. Pertama memberikan gambaran tentang kelemahan suatu rencana, misalnya penetapan target yang terlalu tinggi atau rendah tidak realistik, tidak cukupnya dana yang disediakan atau tidak tepatnya pentahapan dalam proses pelaksanaan. Informasi hasil evaluasi digunakan sebagai bahan revisi sehingga dalam sisa waktu periode rencana tersebut kesalahan dapat diperbaiki. Dalam perencanaan bertahap dan berkesinambungan (rolling plan) revisi selalu dilakukan berdasar pengalaman dalam setiap tahap implementasi.

Ke dua, evaluasi berguna sebagai alat diagnosis yang merupakan salah satu langkah dalam tahap perencanaan awal, dan sebagai bahan dalam membuat perencanaan ulang. Jadi evaluasi merupakan permulaan dari lingkaran perencanaan berikutnya.

5. Jenis-jenis Perencanaan Pendidikan

Perencanaan pendidikan dapat ditinjau dari berbagai sudut pandang.

1. Menurut besarannya (magnitude), terdiri dari:

  • perencanaan pendidikan makro
  • perencanaan pendidikan meso
  • perencanaan pendidikan mikro

2. Menurut teba telaahnya, terdiri dari:

  • perencanaan strategik
  • perencanaan manajerial
  • perencanaan operasional

3. Menurut rancangan sistem (system design), dapat dibedakan :

  • perencanaan perbaikan
  • perencanaan pengembangan

4. Menurut peranan pemerintah, dapat dibedakan :

  • perencanaan wajib (imperative planning)
  • perencanaan arahan (indicative planning)

5. Menurut jangka waktunya, dapat dibedakan:

  • perencanaan jangka pendek  kurun waktu anatara  (1 – 3 t h )
  • perencanaan jangka menengah  kurun waktu antara  (4 -10 th)
  • perencanaan jangka panjang kurun waktu anatara  (10-25 th)

6. Pelaksanaan Perencanaan Pendidikan

Dalam garis besarnya perencanaan termasuk perencanaan pendidikan dilaksanakan dalam tiga siklus, yaitu

Siklus pertama melayani dua tujuan ganda:

  1. Menyusun persetujuan antara manajer puncak dan manajer bidang tentang strategi dan tujuan secara komprehensif.
  2. Memilih tujuan perencanaan yang lebih penting pada siklus berikutnya. Pada siklus ini manajer puncak menyusun tujuan umum dan meminta rencana-rencana dari setiap bidang.

Siklus ke dua, setiap kepala bagian menyetujui rencana sementara dari bawahan sesuai dengan bidang mereka. Oleh manajer bidang dipilih, rencana mana yang sesuai dengan tujuan utama dan tujuan bidangi,  lalu diajukan kemanajer puncak.

Siklus ke tiga, tiap pimpinan  bidang menyusun anggaran khusus untuk  biaya pelaksanaan rencana, tujuan dan sasaran. Setelah didiskusikan dianatara para manajer barulah anggaran disetujui dan disediakan.

Hal-hal yang memungkinkan dan menyebabkan kegagalan suatu perencanaan pendidikan.

  1. Pembuat rencana (planner) yang tidak cakap sehingga menghasilkan perencanaan yang tidak tepat. Untuk itu perencanaan haruslah dibuat oleh orang yang ahlinya.
  2. Perencanaan yang dibuat tidak berdasarkan pada fakta-fakta dan data yang objektif
  3. Kesalahan dalam membuat ramalan dan dugaan.
  4. Perencanaan tidak fleksibel/kaku.
  5. Kesalahan dalam pengolahan data.
  6. Kesalahan dalam penempatan pegawai dan kepala bagian yang tidak sesuai dengan kemampuan dan keahlian.
  7. Tidak adanya koordinasi diantara unit-unit dalam organisasi, karena masing-masing unit menganggap bagiannya lebih penting dari unit lain.
  8. Kuranngnya pengawasan baik secara prfentif maupun secara represif.

Dalam membuat perencanaan (planning) pendidikan yang baik, harus dapat menjawab secara tepat pertanyaan berikut.

  1. What  :    apa yang menjadi tujuan, apa yang akan dikerjakan, apa tujuan pendidikan.
  2. Why     :    mengapa justeru tujuan itu yang akan dicapai.
  3. When   :    kapan waktu yang tepat tujuan itu akan mulai dikerjakan. Apakah akhir tahun, atau 1 tahun lagi.
  4. Where :    di mana lokasi  atau tempat kegiatan itu akan dilaksanakan atau didirikan, dalam hal ini perlu dipertimbangkan faktor lingkungan dan masyarakat.
  5. Who     :    siapa yang harus melaksanakan, siapa yang dapat dpercaya dalam melaksanakannya, mengolanya, baik dari manajemennya maupun dari tenaga pelaksananya.
  6. How     :    bagaimana cara pelaksanaan, cara mengerjakannya dan bagaimana metode pelaksanaannya.

7. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perencanaan Pendidikan

  1. Filsafat negara merupakan faktor yang amat penting diperhatikan para perencana pendidikan. Sebab seluruh prikehidupan bangsa berpedoman kepada filsafat negara. Bidang pendidikan misalnya harus mencerminkan fisafat negara  pancasila. Dalam aspek perencanaan pendidikan harus berorientasi pada sila-sila pancasila, diupayakan juga agar sila-sila tersebut tumbuh subur pada kegiatan-kegiatan pendidikan sebagai bahan untuk nengembangkan generasi penerus bangsa.
  2. Pemerintah dan lembaga-lembaga yang tersebar diberbagai daerah memikul misi filsafat negara. Pemerintah berperan utama dalam: menegakkan, memelihara, dan menyebarkan butir-butir pancasila. Perencanaan pendidikan perlu melakukan hubungan dengan lembaga pemerintah dalam kaitan dengan usaha di atas dengan mengikuti undang-undang dan peraturan-peraturan.
  3. Perencanaan pendidikan  sebaiknya mengikutsertakan wakil-wakil orang tua siswa/mahasiswa dan tokoh-tokoh masyarakat secara otomatis memperhatikan sosial/masyarakat. Mereka menyuarakan kebutuhan.
  4. Kelompok profesi, terutama pendidikan besar perannya dalam perencanaan pendidikan. Kelompok ini menjadi pembangun dan pemikir terdepan dalam perencanaan pendidikan.
  5. Kebudayaan  yaitu perpaduan hasil pikiran, perasaan, kemauan, dan karya manusia atau perpaduan hasil kognisi, afeksi, dan keterampilan yang mengangkat hidup dan kehidupan manusia tidak lepas pula dari kehidupan dunia pendidikan. Kebudayaan sebagian besar dilahirak dalam dunia pendidikan. Ini tidak berarti perkembangan pendidikan melalui perencanaan tidak perlu memperhatikan kebudayaan sekitarnya.
  6. Kebudayaan yang mencakup ilmu, teknologi, seni dan norma yang ada disekitar lembaga pendidikan adalah merupakan umpan balik sekaligus menjadi titik tolak untuk meningkatkannya. Masyarakat dan lembaga pendidikan bekerjasama memajukan kebudayaan.
  7. Perkembangan ekonomi menentukan kemakmuran bangsa dan masyarakat. Pendidikan ikut berperan dalam mengembangkan keterampilan tenaga-tenaganya baik berpikir maupun keterampilan tangan. Perencana pendidikan harus memperhatikan perkembangan dan kondisi ekonomi daerah tempatnya berada.
  8. Perencanaan pendidikan harus memperhatikan cita-cita  bangsa. Cara-cara untuk mencapai cita-cita bangsa itu adalah sebagai ideologi dan merupakan faktor politik yang perlu diperhatikan oleh para perencana pendidikan.
  9. Para perencana pendidikan juga perlu memperhatikan demografi yaitu kependudukan antara lain kepadatan penduduk di daerahnya, penyebarannya, dan besarnya jumlah warga yang saatnya masuk sekolah. Kondisi-kondisi ini sangat perlu menddapat perhatian oleh para perencana pendidikan.

Tentang Dayat Chem

Putra Ramatuan Rambut ikal tapi ganteng githu loe
Tulisan ini dipublikasikan di Pendidikan. Tandai permalink.

9 Balasan ke Perencanaan Pendidikan

  1. anang nurcahyo berkata:

    semoga pendidikan indonesia menjadi lebih baik di tahun ini

  2. Dayat Chem berkata:

    Semoga….
    Itu semua tergantung dari perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan yang bersinergi dengan baik. Perencanaan yang baik tanpa direalisasikan serta diawasi dengan baik pula tidak akan tercapai tujuan dari pendidikan itu sendiri.

  3. shasuka berkata:

    referensinya dari buku apa?

  4. setio berkata:

    MAS DAYAT … tanks so much

  5. Thya S. sutantio berkata:

    izin menggunakan materi disini untuk mata kuliah saya ya, terimakasih :)

  6. Ping balik: langkah-langkah penyusunan perencanaan pendidikan | ahmadsaefudinalghosyeh

  7. hendra syahroni berkata:

    mohon dilengkapi dengan daftar rujukan nya ya …….

  8. jasmani berkata:

    terima kasih, ini sangat bermanfaat bagiku

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s